Gerakan Rakyat Beli Mobil Untuk Pak Presiden

Gerakan Rakyat Beli Mobil Untuk Pak Presiden
Gerakan Rakyat Beli Mobil Untuk Pak Presiden
Gerakan Rakyat Beli Mobil Untuk Pak Presiden

Kabar Trending – Bung Karno datang ke Aceh Juni 1948. Dalam pertemuannya dengan Gubernur Militer, Abu Daud Beureueh di Hotel Aceh, samping Masjid Raya Baiturrahman, Banda Aceh, Presiden RI pertama itu meminta agar rakyat Aceh membantu dana pembelian pesawat.

Tujuannya untuk memperkuat pertahanan negara dan hubungan antar pulau, menembus blokade Belanda yang mulai menguasai sebagian besar nusantara menyusul agresi militer ke II Belanda. Pusat pemerintah Indonesia di Yogjakarta sendiri kala itu mulai dikuasai lagi Belanda.

“Saya tidak akan makan malam ini, kalau dana untuk itu tidak terkumpul,” kata Soekarno dalam pertemuan dengan para saudagar Aceh itu.

Segeralah dibentuk Dakota Found, oleh para saudagar itu, panitia penggalangan dana. Mereka menyumbangkan uang dan emas. Sementara rakyat biasa ikut mengumpulkan hasil pertanian dan peternakannya untuk disumbang ke panitia. Alhasil dalam dua hari terkumpul dana setara 20 kilogram emas atau 130 ribu dolar Singapura.

Dana itulah yang kemudian dipakai membeli pesawat yang kemudian diberi nama Seulawah dan bernomor sayap RI-001.

Terus terang, kalau bukan Bung Karno yang minta siapa pula yang mau nyumbang, wong semua juga lagi susah awal2 kemerdekaan. Itu karena sang pemimpin dicintai rakyatnya!!

Mak baca di media, mobil kepresidenan Pak Presiden yang umurnya 13 tahun itu. Dibeli saat Pak SBY mulai menjabat. Ini mobil kemaren mogok waktu kunjungan ke Kalimantan.
Setelah menempuh perjalanan selama lebih-kurang 30 menit brenti. Mobil Mercedes-Benz S600 Guard tersebut membawa Presiden Jokowi dan Ibu Negara Iriana Joko Widodo. Keduanya kemudian langsung diarahkan berpindah ke mobil cadangan Toyota Alphard, ibu Iriana masuk duluan, katanya tak lebih dari 5 menit.

Selanjutnya, Pak Jokowi dan Ibu Iriana kembali melanjutkan perjalanan. Sedangkan mobil yang mogok tersebut terpaksa ditinggalkan untuk diperiksa dan diperbaiki kerusakannya.

Dah kayak angkot aja pindah2, ini Presiden lho.
Ya mbok diganti aja si jago mogok ini. Tapi Pak Jokowi tak mau. Tahun 2014 sebelum pergantian pemerintahan. Setneg masa SBY sudah bikin tender beli mobil mau bayar saat itu, agar diserahkan pada kabinet baru pemerintahan Jokowi. Lebih dari 91 Milyar dana, katanya dimenangkan Mercedez Benz tendernya, jadi alamat naik mercy lah kabeh para menteri. Gak taunya pak Jokowi gak mau wkwk, gak jadi dah proyek pengadaan oleh predecessor. Sempat senep setneg kabinet lama bilang “Teserah kalo mau pake mobil bekas.”

Ya gak ada orang mau pake yang ebleg2 kalo ada yang baru. Mak yang kere ini aja kalo dikasi apangjah langsung bilang “iya iya, okeh, makasih.” Trus kabur gw jalan2 bukannya mikir.

Tapi Pak Jokowi mikir, itu dana yang banyak, mending kencengin ikat pinggang, kebutuhan lain masih banyak, pake aja mobil warisan pemerintahan sebelumnya.

Kenapa kita pikirin, mogok mobilnya biar aja, kan pak Jokowi gak keberatan pindah mobil?
Ya dipikirin tuh gini.
Pak Jokowi sebagai pribadi gak bakalan keberatan. Beliau orang yang rendah hati, keliatan lah itu. Tapi soalannya apa aman itu mogok2an gitu. Pernah gak nonton film yang orang penting, mobilnya disabotase trus terjadi sesuatu yang gak diinginkan karena brenti di jalan tanpa rencana. Kalo Ini bukannya disabotase, ini mobilnya uzur pol, antiq bukan, tua iya. Mogok di Jogja, Banjarnegara, Ponorogo, Magetan, sekarang Kalimantan, udah kayak bus malam non ac ini mobil mogok di sembarang tempat gak pake mikir.

Nanya : “Mak mobil saya lebih parah mak, beda2 dikit ma dinosaurus umurnya, tapi saya gak papa mak.”

Mak : “Lah kamu ini apa to? Lambang negara, Presiden, kepala negara? Kalo bukan yo ndak usah nyama2 in sok tau. Presiden itu, apalagi kayak Pak Jokowi, beliau ini tempat rakyat menumpukan harapan, menyerahkan nasib, mempercayakan kepemimpinan, yo beda dong, hadeh!!!”

Kalo beliau usul minta beliin nanti koar2lah duo sontoloyo di DPR sonoh, belum yang lain gak kecipratan, belum tar dia pada minta juga jatah mobil baru. Ada pula yang nanti bilang orang susah situ beli ini itu pokoknya puyeng dah.

Kami rakyat, kami cinta pada Bapak Presiden, keselamatan beliau nomor satu. Sama pada saat negara butuh pesawat, bung Karno minta pada rakyat Aceh, rakyat bergerak, orang2 dipasar waktu itu melepas perhiasan emas, merelakannya untuk negara.

Pak Jokowi tak minta, ngeluh pun tidak, tapi kalo pak Jokowi kenapa2 kalau sedang naik si jago mogok itu, kami rakyatlah yang nanti berurai air mata bila Presiden yang kami cintai kenapa2.

Dalam 1 jam wacana, ada ratusan orang mau urunan. Kami semua ini bukan orang kaya, tapi mau juga kami menyumbang biar seribu dua ribu untuk negara tercinta ini dan Presidennya bila perlu.

Seseorang membisiki emak. Pak Jokowi tak akan mau menerimanya. Pak Jokowi takkan mau rakyat ngasi ke negara sementara rakyat pun masih senin kemis hidupnya….
Beliau takkan mau.

Biarlah pak Jokowi tak mau, tapi dengan wacana ini paling tidak kelihatan bahwa beliau dicintai rakyatnya (yang gak cinta gw ora urus teserah lu tapi gw dan kebanyakan rakyat cinta pokoknya).

Biar DPR atau siapapun yang kalo Pakde nanti akhirnya usul buat ganti mobil jago mogok itu jangan menjegal dan nyinyir.
Harap diingat beliau Presiden kami, kami mencintainya dan sanggup berkorban untuk negara dan lambang negara, biar hanya srebu dua rebu, kami bisa tunjukkan untuk menjaga keselamatan beliau. Srebu seorang kalo 10juta orang aja udah 10M kalo 10rebu dah 100M. Rakyat beliin pak kalo dijegal2. Biar nyohor, sedunia jadi tau gimana orang Indonesia sangat mencintai Presidennya.

Beli Pak mobil kepresidenan baru. Mobil menteri (apalagi buat Dewan onoh tar aja Pak kan gak urgent gak usah beliin wkwk).
Kemaren dulu negara beliin buat mantan presiden rumah di Mega Kuningan hampir atau lebih 100M itu mungkin kalo mak intip pake teropong dari Ritz kemaren, gede, mewah.
Lah ini Presiden sedang menjabat koq mobil ebleg2.
Beli ya Pak…..

Tuhan menyertaimu Pak.